Home > Pikiranku > Hidup adalah Resiko.. bag.1

Hidup adalah Resiko.. bag.1

Bismillahirrahmanirrahim..

Maghrib tadi badan terasa sakit.. leher, punggung, & kaki dipijitin istri plus pake balsem.. alhmdlh bisa tidur, kayaknya masuk angin, sekitar pikul 21an baru bisa bangun & terasa lebih segar..tapi jd ga bisa tidur & laper.. liat kulkas, alhmdulillah ada makanan yg bs diangetin, sop jamur + jagung buatan istri tercinta..🙂

Malam ini mau coba nulis tapi bingung, akhirnya liat FB, edit blog & “ngobrol” sama om google seputar ide2 usaha.. mudah2an malam ini dikuatkan untuk qiyamullail.. amin yaa robbal’alamin

Lalu sy teringat film dokumenter sejarah Amerika yg ditayangkan metrotv, muncullah ide buat nulis tema ini..

Salah satu yg saya ingat dari tayangan tersebut adalah sebuah ungkapan dari seorang tokoh dalam film itu yang mengatakan kira2 seperti ini:

“Amerika bisa maju seperti sekarang, karena dari dulu, kami adalah orang-orang yang berani mengambil resiko..”

Betapa tidak, ditayangan sebelumnya, saya melihat bagaimana imigran inggris yang datang pertama kali harus menantang maut dikejar tentara Inggris, berperang bukan hanya melawan pasukan tetapi melawan alam yang sangat ekstrim.. demi sebuah kata KEBEBASAN..

Lambat laun, dengan berbagai konflik, Amerika pun bisa seperti sekarang ini.. & risk taker-nya orang Amerika sangat terlihat dari olah raga – olah raga ekstrim yg mereka senangi..

Dari cerita film itu, sy pun teringat dengan beberapa kejadian yg pernah menimpa saya, mungkin tidak seberapa, tetapi cukup menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi saya.. di antara kejadian itu adalah patah lengan saat belajar naik motor, retak tumit karena jatuh dari atap, kebakar kaki, & mudah2an ini yg terakhir yaitu patah tulang bahu kiri yg juga jatuh dari motor.. amin

Ternyata.. hal itu tidak seberapa dibandingkan supir taksi yg sempet nganter sy & istri sewaktu sy mau berobat patah tulang, beliau hampir saja meninggal ketabrak mobil sewaktu ngebonceng teman kerjanya bbrp tahun yg lalu.. sy pun terhibur dg kejadian ini, bahwa sy bukanlah yg terparah.. sebagian besar tulang tubuhnya patah, dan sekarang beliau beliau berjalan tidak sempurna, tapi subhanallah dia bekerja sebagai supir & pulang pergi kerja (2 hari sekali) naik motor tengah malam bersama bbrp teman kerjanya.. dengan resiko yg hampir sama dengan apa yg telah menimpanya.. luar biasa motivasi yg ada dalam dirinya.. rasa sakit yg sy rasakan pun terasa berkurang dengan obrolan sepanjang perjalanan kurang lebih 1 jam.. sayang saya tidak menanyakan nama beliau.. akhirnya kami pun berpisah setelah saya sampai tujuan..

Dari pengalaman di bidang usaha misalnya, sy sempat rugi bahkan sempat juga ketipu Rp 20juta & mertua Rp50jt yg cukup besar bagi kami.. eh, ketemu temen ditipu rp100jt..

..ternyata perasaan sakit baik itu fisik ataupun jiwa.. setelah berangsur-angsur sembuh, rasa itu nyaris terlupakan.. bahkan lebih tepatnya sudah terlupakan..

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: